Gejala Vitiligo pada Bayi, Ketahui 17 Cara Mengatasinya!

INDONESIATODAY
indonesiatoday.co.id


Gejala Vitiligo pada Bayi, Ketahui 17 Cara Mengatasinya!

Vitiligo adalah suatu kondisi medis yang ditandai dengan adanya bercak putih pada kulit. Bercak yang merupakan salah satu gejala vitiligo ini bisa muncul di daerah kulit wajah, tangan, kaki, bahkan rambut kepala. Penyebab pasti vitiligo pada bayi tidak diketahui.

Seperti yang kita ketahui, warna kulit dan rambut dihasilkan oleh sel pigmen tubuh. Namun pada penderita vitiligo, sel pigmen ini berhenti diproduksi sehingga mengakibatkan munculnya bercak-bercak berwarna putih.

Hingga sampai saat ini belum diketahui mengapa sel pigmen itu berhenti diproduksi. Namun, beberapa ahli percaya bahwa hal tersebut terjadi karena penyakit autoimun yang membuat sistem kekebalan tubuh penderita menghancurkan melanosit yang berfungsi untuk menghasilkan sel pigmen.

Vitiligo termasuk ke dalam kondisi yang cukup langka karena diperkirakan hanya menimpa 1 dari 100 orang. Meski begitu, vitiligo tidak menular, menyebabkan infeksi, atau mengancam jiwa.

Bercak putih ini dapat muncul di mana saja di tubuh, tetapi lebih mungkin terjadi di:

area yang terkena sinar matahari, seperti wajah atau tangan kulit yang memiliki lipatan, seperti siku, lutut, atau selangkangan kulit di sekitar lubang-lubang tubuh, seperti mata, lubang hidung, pusar, dan area genital.

Artikel terkait: Lahir dengan kondisi kelainan kulit langka, begini perjuangan bayi 17 bulan

Gejala Vitiligo pada Bayi

Gejala vitiligo yang gampang untuk dilihat adalah bercak putih pada kulit. Terkadang, vitiligo pada bayi juga menyebabkan pemutihan rambut. Pada beberapa anak, bercak vitiligo tidak menyebar sedangkan pada beberapa anak, menyebar dengan cepat ke seluruh tubuh. 

Awalnya, bercak ini akan terlihat lebih muda dari warna kulit aslinya. Lalu secara bertahap, bercak ini akan semakin memutih dan semakin jelas.

Selain itu, ada pula beberapa gejala vitiligo lainnya:

Hilangnya pigmen warna di bagian hitam mata, bagian dalam mulut dan hidung, serta di area kelamin. Hilangnya pigmen warna di rambut, janggut, bulu mata, dan alis, sehingga terlihat seperti uban. Pada beberapa kasus, bagian tengah bercak berwarna putih sedangkan bagian tepinya berwarna kecokelatan atau kemerahan. Rasa nyeri dan gatal di area kulit yang terkena vitiligo. Muncul ruam di area kulit yang terserang vitiligo, setelah terpapar matahari.

Umumnya, bercak vitiligo muncul secara simetris di kedua sisi tubuh. Kapan dan seberapa cepat bercak ini berhenti menyebar tidak dapat ditentukan. Namun pada beberapa kasus, bercak ini menyebar selama 1-2 tahun lalu berhenti.

Artikel terkait: Bercak biru keabuan di kulit bayi, berbahayakah?

Penyebab Vitiligo

Tidak ada yang tahu persis penyebab munculnya vitiligo pada bayi. Akan tetapi, kondisi ini memengaruhi orang-orang dari kedua jenis kelamin dan semua ras. Tak sedikit bayi, anak-anak, hingga remaja mengalami kondisi ini.

Namun, beberapa ahli berpendapat bahwa bercak putih pada kulit atau rambut ini disebabkan oleh:

Keturunan

Dikutip dari laman Medscape, vitiligo terkadang diturunkan dalam keluarga, tetapi pola pewarisannya kompleks. Pasalnya, banyak faktor penyebab yang terlibat. Sekitar seperlima orang dengan kondisi ini memiliki setidaknya satu kerabat dekat yang juga terpengaruh.

Etnis

Meskipun anak-anak dari semua ras sama-sama terpengaruh, bintik-bintik cenderung lebih terlihat pada mereka yang berkulit lebih gelap.

Disfungsi Melanosit

Tidak berfungsinya atau matinya sel-sel penghasil melanin mengakibatkan hilangnya pigmentasi kulit di dalam tubuh. Melanin adalah pigmen yang diproduksi oleh sel yang disebut melanosit. Penyebab pasti disfungsi melanosit belum ditemukan. 

Autoimunitas 

Penyebab vitiligo pada anak-anak tidak diketahui, meskipun diketahui sebagai penyakit autoimun. Penyakit autoimun terjadi ketika tubuh memproduksi antibodi yang menyerang jaringannya sendiri. Dalam hal ini, sistem kekebalan secara keliru menghancurkan melanosit yang sehat. 

Vitiligo terkadang diturunkan dalam keluarga dan terkadang terjadi bersamaan dengan penyakit autoimun lain yang diketahui seperti penyakit tiroid, diabetes tipe 1, Lupus, dan penyakit Addison (insufisiensi kelenjar adrenal kronis).

Faktor Lingkungan 

Menurut peneliti dari UMass Chan Medical School, kulit yang terbakar sinar matahari, stres, paparan bahan kimia dapat menyebabkan munculnya vitiligo.

Namun perlu dicatat, vitiligo pada bayi atau anak-anak tidak menular. Artinya, seorang anak tidak dapat tertular penyakit ini dari orang lain.

Jenis Vitiligo

Vitiligo diklasifikasikan menjadi dua jenis yang berbeda dan tiga subtipe. Di antaranya adalah:

Vitiligo nonsegmental

Vitiligo nonsegmental adalah bentuk yang paling umum dan ditandai dengan munculnya bercak putih di kedua sisi tubuh. Ia juga dikenal sebagai vitiligo bilateral, vitiligo vulgaris, dan vitiligo umum.

Perubahan warna pada kulit biasanya dimulai dari tangan, sekitar mata atau mulut, dan pada kaki. Dalam beberapa kasus, itu dimulai dari area di mana kulit sering bergesekan. Parents mungkin melihat hilangnya warna lebih terlihat dan menyebar ke lebih banyak bagian tubuh dari waktu ke waktu pada vitiligo nonsegmental.

Vitiligo segmental

Vitiligo segmental juga disebut vitiligo unilateral. Biasanya dimulai pada usia yang lebih muda, jika dibandingkan dengan vitiligo nonsegmental. Ini dapat melibatkan segmen tubuh, seperti satu kaki atau lengan. Sekitar 50% kasus terkait dengan perubahan warna rambut, alis, atau bulu mata (suatu kondisi yang disebut poliosis).

Para ahli juga mengklasifikasikan subtipe vitiligo menjadi tiga kelompok berdasarkan hilangnya pigmen pada tubuh, jumlah bercak dan di mana letaknya:

Vitiligo lokal

Hal ini ditandai dengan satu atau beberapa bintik pada tubuh.

Vitiligo umum

Depigmentasi muncul di beberapa area tubuh atau seluruh tubuh. Bentuknya cenderung simetris, artinya memengaruhi sisi kanan dan kiri tubuh seperti bayangan cermin. Ini adalah bentuk paling umum dari kondisi ini.

Vitiligo universal

Bagian utama dari warna kulit asli menjadi tambalan. Ini adalah bentuk vitiligo yang langka.

Diagnosis Vitiligo pada Bayi 

Untuk mendiagnosis vitiligo, dokter anak akan melakukan pemeriksaan fisik dan mengajukan pertanyaan tentang riwayat keluarga, penyakit autoimun lainnya, dan penyakit yang baru saja diderita anak. Bahkan, mereka bisa merujuk Parents untuk mendatangi dokter kulit.

Seorang dokter kulit biasanya dapat membuat diagnosis vitiligo hanya dengan mencari tanda bercak putih pada kulit. Melansir laman Kids Health, pada anak-anak dengan kulit sangat putih, mereka mungkin menggunakan alat khusus yang disebut lampu Woods. Lampu ini menggunakan sinar ultraviolet di ruangan gelap untuk menerangi area kulit yang terkena yang sulit dilihat dengan mata telanjang.

Dokter juga akan mengajukan banyak pertanyaan tentang riwayat kesehatan anak, antara lain:

apakah ada anggota keluarga yang memiliki kondisi kulit atau masalah autoimun apakah anak baru saja mengalami ruam atau terbakar sinar matahari jika anak menderita penyakit lain atau mengalami stres tes darah dapat dilakukan untuk memeriksa masalah tiroid dan diabetes.

Sangat jarang, dokter mungkin melakukan biopsi (di mana sepotong kecil kulit yang terkena diangkat untuk dianalisis di laboratorium). Biopsi memungkinkan dokter memeriksa sel pigmen di kulit. Jika biopsi menunjukkan tidak ada sel pigmen, ini dapat mengonfirmasi kasus vitiligo.

Artikel Terkait: 20 Masalah Kulit pada Bayi dan Cara Mengobatinya, Jangan Panik Parents!

Cara Mengatasi Vitiligo pada Bayi

Beberapa ahli mengatakan bahwa tidak ada obat untuk vitiligo. Beberapa bercak akan hilang seiring bertambahnya usia anak dan tanpa perawatan. Namun, jika vitiligo pada bayi tidak menghilang, perawatan dapat membantu meratakan warna kulit. Parents dapat mencoba beberapa perawatan di rumah. Tapi, ingatlah bahwa hasilnya dapat bervariasi. Apa yang berhasil untuk satu orang mungkin tidak berhasil untuk orang lain, dan tidak ada perawatan yang mungkin 100% efektif untuk menghilangkan bintik-bintik.

Berikut adalah cara untuk membantu jika anak menderita vitiligo:

1. Pepaya

Pepaya merupakan buah yang enak dan bermanfaat bagi kesehatan. Bersamaan dengan itu, pepaya juga terbukti efektif melawan vitiligo. Untuk menggunakan pepaya untuk mengobati vitiligo, gosokkan potongan pepaya pada bagian kulit yang terkena vitiligo. Minum jus pepaya secara teratur untuk mengisi kembali sel-sel melanin tubuh yang hilang akibat vitiligo.

2. Daun kemangi

Daun kemangi diketahui memiliki sifat anti-penuaan dan anti-virus. Sifat-sifat kemangi ini penting untuk mengatasi vitiligo. Mencampur daun kemangi dengan air jeruk nipis akan merangsang produksi melanin pada kulit anak. Oleskan campuran jus kemangi dan jus jeruk nipis ke kulit setiap hari untuk hasil yang lebih baik terhadap vitiligo.

3. Kenari

Kacang kenari adalah buah kering yang memiliki manfaat kesehatan yang tak terhitung banyaknya. Salah satu manfaat kenari adalah mereka merawat tubuh terhadap vitiligo. Makan setidaknya 5 kenari setiap hari dapat membantu anak mengatasi vitiligo. 

Untuk hasil yang lebih baik, hancurkan bubuk kenari dan tambahkan air untuk membuat pasta. Oleskan pasta ke area kulit yang terkena setidaknya 3-4 kali setiap hari selama 15-20 menit. Ini dapat membantu mengurangi bercak putih yang disebabkan oleh vitiligo. Pastikan anak tidak memiliki alergi kacang ya!

4. Makanan tinggi seng

Saat menderita vitiligo, sangat penting untuk memiliki pola makan yang seimbang. Diet seimbang dapat membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Bersamaan dengan itu, pastikan untuk memasukkan seng dalam diet rutin. Jumlah seng dalam tubuh rendah dengan pasien dengan vitiligo. Suplementasi zinc dalam tubuh dapat merangsang proses penyembuhan kulit terhadap vitiligo. Makanan berbasis daging mengandung seng dalam jumlah tinggi.

5. Makanan tinggi vitamin C

Seiring dengan seng, Vitamin C juga penting untuk pengobatan vitiligo. Kekurangan vitamin C sering terjadi pada banyak pasien yang menderita vitiligo. Buah jeruk seperti jeruk, lemon dan jeruk bali mengandung Vitamin C. Vitamin C juga ditemukan dalam stroberi, kiwi, paprika dan brokoli.

6. Kunyit

Kunyit adalah obat rumah yang efektif untuk vitiligo. Kunyit bersama dengan minyak mustard dan merangsang pigmentasi kulit. Oleskan campuran bubuk kunyit dan minyak mustard selama 20 menit ke daerah yang terkena. Lakukan ini dua kali sehari untuk hasil yang positif.

7. Tabir surya

Ada kesalahpahaman bahwa sinar matahari membantu menyembuhkan vitiligo dengan memproduksi lebih banyak melanin. Akan tetapi, paparan sinar matahari dapat menyebabkan kulit terbakar parah karena kurangnya melanin, yang melindungi kita dari sinar matahari yang berbahaya.

Salah satu hal terpenting yang dapat dilakukan anak adalah memakai tabir surya setiap hari untuk melindungi dari kanker kulit. Dan karena bintik-bintik vitiligo tidak bisa menjadi cokelat (mereka tidak memiliki melanin), mereka dapat terbakar dan meninggalkan bekas. Menjadi cokelat di bagian tubuh lainnya hanya akan semakin menonjolkan bercak putih, terutama jika anak memiliki kulit terang. Perlindungan matahari harus disarankan untuk semua area tubuh tetapi diperlukan lebih banyak untuk area depigmentasi. 

Konsultasikan dengan dokter anak atau dokter kulit jenis tabir surya yang cocok untuk kulit bayi. Serta tanyakan apakah anak ada kemungkinan alergi terhadapnya.

8. Pengobatan topikal

Perawatan topikal dapat membantu membatasi keterlibatan area jika <20% area permukaan tubuh terpengaruh. Ada tiga kategori utama obat yang digunakan dalam pengobatan topikal vitiligo berdasarkan lokasi keterlibatan:

Steroid topikal Inhibitor kalsineurin topikal Vitamin D topikal

Pedoman terbaru menyarankan inhibitor kalsineurin topikal sebagai pengobatan lini pertama untuk patch wajah dan leher dan kortikosteroid topikal untuk bagian lain dari tubuh. Ini memiliki lebih sedikit efek samping dan diterapkan dua kali sehari. Vitamin D topikal selalu digunakan dalam kombinasi dengan steroid topikal untuk prognosis yang lebih baik.

Obat topikal seperti kortikosteroid dapat membuat kulit tipis dan rapuh, maka Parents harus berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu.

9. Krim kompleks mineral

Krim kompleks mineral digunakan sebagai tambahan untuk fototerapi. Krim ini dapat membantu mengurangi kerusakan sel pigmen oksidatif. Krim kompleks mineral mungkin memiliki efek samping, tetapi dokter dapat meresepkan krim yang menimbulkan sedikit komplikasi.

10. Suplemen vitamin oral

Menurut beberapa penelitian, suplementasi vitamin D dan B-kompleks dapat meningkatkan hasil pada pasien dengan vitiligo. Suplementasi vitamin dosis rendah sebagai kebutuhan dianjurkan di masa kanak-kanak. Tidak ada bukti yang menunjukkan efektivitas suplementasi vitamin dosis tinggi di masa kanak-kanak untuk meningkatkan hasil vitiligo. Ikuti saran dokter sebelum mencoba pengobatan sendiri dengan suplemen.

11. Terapi pulsa steroid

Penggunaan steroid dosis suprafarmakologis secara intermiten dikenal sebagai terapi pulsa steroid yang membantu mengurangi efek samping sampai batas tertentu dibandingkan dengan metode pengobatan steroid lainnya. Terapi kombinasi dengan steroid sistemik, tacrolimus topikal, dan fototerapi dapat membantu repigmentasi. Terapi steroid dapat menyebabkan berbagai efek samping, termasuk penambahan berat badan dan erupsi jerawat.

12. Fototerapi

Ada berbagai modalitas fototerapi yang diketahui efektif pada vitiligo pediatrik. Terapi UVB adalah pilihan utama untuk perawatan di masa kanak-kanak, karena membantu dalam repigmentasi dan stabilisasi penyakit. Vitiligo yang berkembang pesat dapat dikelola dengan fototerapi umum. Ini dapat menyebabkan mual, reaksi fototoksik, dan nyeri. Dokter mungkin merekomendasikan layar antibodi antinuklear sebelum bagian fototerapi.

13. Psikoterapi

Psikoterapi membantu dalam pengelolaan ketakutan pasien terhadap eksaserbasi penyakit, harga diri yang buruk, kualitas hidup yang rendah, hubungan sosial yang buruk, depresi, dan kecemasan. Terapi kognitif-perilaku dan hipnosis adalah psikoterapi yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup pasien vitiligo.

14. Kamuflase kosmetik

Tampilan klinis penyakit ini dapat diperbaiki dengan berbagai macam produk kosmetik seperti penyamak kulit sendiri, penggantian pakaian, concealer. Riasan yang cocok dengan kulit bisa berguna saat menghadiri acara dan pesta. Ini dapat membantu meningkatkan kualitas hidup secara keseluruhan. Ikuti rekomendasi dokter dalam memilih produk makeup yang tepat untuk bayi atau anak-anak.

15. Pencangkokan bedah

Lesi vitiligo stabil yang tidak menunjukkan perkembangan apapun selama satu tahun dapat dikelola dengan pencangkokan autologus. Pencangkokan bedah direkomendasikan untuk vitiligo segmental yang stabil. Ini dapat dilakukan dengan menggunakan teknik pencangkokan yang berbeda mulai dari pencangkokan punch, pencangkokan kulit split-thickness, dan pencangkokan transfer melanosit yang lebih baru. Cangkok dapat menimbulkan efek samping seperti rasa sakit dan efek cobblestoning.

16. Depigmentasi

Warna kulit yang tersisa dihilangkan menggunakan agen depigmentasi. Metode ini merupakan pilihan untuk vitiligo yang meluas ketika pengobatan lain gagal memberikan hasil yang positif. Agen ini dapat digunakan selama sembilan bulan atau lebih. Ini dapat menyebabkan kemerahan, bengkak, gatal, dan kulit kering. Ini permanen, sehingga ada kemungkinan anak-anak akan sensitif terhadap sinar matahari saat mereka beranjak dewasa.

17. Mikropigmentasi

Dokter dapat menanamkan pigmen ke dalam kulit anak menggunakan instrumen khusus. Ini paling efektif untuk bercak di dan sekitar bibir, terutama untuk orang dengan kulit lebih gelap. Perawatan dapat memicu perkembangan bintik-bintik vitiligo lainnya, dan sulit untuk menemukan implan yang cocok dengan warna kulit

Kapan Perlu ke Dokter?

Segera ke dokter bila anak mengalami perubahan warna pada kulit atau rambut kepala. Sebab penanganan yang tepat di tahap awal dapat menghambat perkembangan kondisi ini.

Dokter biasanya dapat langsung menduga adanya risiko vitiligo bila anak telah mengalami salah satu atau beberapa gejala di atas. Namun untuk memastikannya, dokter akan menanyakan beberapa hal seperti:

Apakah ada riwayat vitiligo keluarga Riwayat penyakit autoimun keluarga Apakah ada trauma pada kulit yang mengalami vitiligo Riwayat pengobatan yang pernah dilakukan Area kulit yang lebih sensitif terhadap cahaya matahari Area kulit yang membaik atau memburuk tanpa melakukan terapi

Semoga informasi mengenai vitiligo pada bayi ini dapat bermanfaat untuk Anda.

 ***

Artikel telah diupdate oleh: Nikita Ferdiaz

Vitiligo https://kidshealth.org/en/parents/vitiligo.html 

Vitiligo In Children: Causes, Symptoms, Types & Treatment https://www.momjunction.com/articles/vitiligo-in-babies_00353445/ 

World Vitiligo Day: 10 Effective Home Remedies To Treat Vitiligo https://www.ndtv.com/health/world-vitiligo-day-2018-10-effective-home-remedies-to-treat-vitiligo-1872328

Baca juga

Penyakit Autoimun Kulit: Gejala, Penyebab, Jenis, dan Pengobatannya

Kulit si kecil timbul bercak putih? Mungkin disebabkan penyakit ini

Perjuangan Cici Panda Hamil Anak Kedua dan Mengidap Autoimun

Sumber : theasianparent.com
Note:
Apabila isi berita kurang lengkap dan tidak jelas, silahkan baca selengkapnya dengan klik tautan 'Lihat artikel asli' di atas. Jika terdapat kesalahan informasi pada berita ini, silahkan hubungi kami melalui email [email protected].
Komentar
Menarik untuk dibaca
Terpopuler Hari Ini