Terungkap, 2 Anggota DPR dari PDIP Provokasi Pemilik Ruko di Pluit Serang Ketua RT Riang Prasetya

  • Bagikan

INDONESIATODAY.CO.ID -  Ketua RT 11/RW 03, Kelurahan Pluit, Riang Prasetya masih dibuat geram oleh persoalan penertiban puluhan ruko yang menyerobot lahan fasilitas umum (fasum) di lingkungannya di kawasan Niaga Pluit, Jakarta Utara.

Pasalnya, ada dua anggota dewan dari fraksi Partai PDI Perjuangan yang menyambangi para pemilik ruko dan diduga memprovokasi mereka untuk melawan dirinya dan menggelar aksi demo pada Rabu (25/5/2023) kemarin.

"Saya lihat ada dua anggota dewan yang hadir, pertama dari anggota dewan DPRD DKI, kemudian yang kedua dari DPR RI," kata Riang saat ditemui di kediamannya, Jumat (26/5/2023).

"Jangan membawa atas nama UMKM untuk melanggar peraturan, bagaimana mungkin UMKM dagangnya di atas saluran air, bahkan berjualan di atas bahu jalan," sambungnya.

Riang mengaku, anggota DPR RI yakni Darmadi Durianto dan DPRD DKI Gadi Suwondo dari fraksi PDIP mendatangi para pemilik ruko tanpa sepengetahuannya sebagai pengurus wilayah.

Bahkan, kedua anggota dewan itu terlihat bercengkrama dengan oknum pemilik ruko yang menjadi provokator demo di depan kantornya saat penertiban Rabu (24/5/2023) lalu.

"Kalian datang, meski saya sebagai ketua RT datanglah ke saya, permisi sama saya, tujuan kalian datang untuk apa, mau memprovokasi?," ujarnya.

Kepada awak media, Riang meminta agar polemik ruko serobot lahan fasum di lingkungannya tidak dijadikan ojek politisasi.

"Ingat nama saya, jangan main politik di lingkungan kejadian tempat saya, jangan mencari sensasi di lingkungan saya," ujarnya.

Menurut Riang, penertiban 22 ruko yang menyerobot fasum di Blok Z4 Utara dan Z8 Selatan tidak ada kaitannya dengan UMKM.

Penertiban itu dilakukan karena sebagian bangunan ruko memakan bahu jalan dan saluran air.

"Jadi kalau saudara Gani Suwondo dan Darmadi Durianto cinta NKRI, berbuat kebaikan, berbuat demi hukum, saya dukung. Tapi kalau kalian berdua, anggota DPRD DKI dan anggota DPR RI menentang pemerintah, saya lawan kamu! saya lawan kamu ya!" pungkasnya.

Peran Netizen

Sebelumnya Riang Prasetya mengakui netizen punya peran besar dalam penertiban puluhan ruko serobot lahan fasilitas umum (fasum) di wilayah.

Sebab perjuangan Riang untuk mengembalikan fungsi bahu jalan dan saluran air di deretan ruko Blok Z4 Utara ditanggapi pihak pemerintah usai viral di sosial media.

"Jadi begini kalau kita melihat suatu permasalahan dan kita tidak peduli kita menjadi orang yang salah," kata Riang saat ditemui di kediamannya, Kamis (25/5/2023).

"Justru netizen netizen inilah orang-orang yang punya kebenaran," sambungnya.

Riang memandang, netizen Indonesia umumnya tak rela jika melihat kezaliman dan ketidakbenaran yang tersebar di sosial media (sosmed).

Alhasil, ribuan bahkan jutaan netizen turut memberikan komentar di sosmed terkait puluhan ruko serobot lahan fasum di Jalan Niaga, Pluit, Penjaringan, Jakarta Utara.

"Dengan demikian permasalahan itu bisa menyebar ke mana dan orang tahu sehingga pemerintah akan konsen lebih serius terhadap permasalahan ini," ungkapnya.

Atas nama pribadi, Riang juga mengucapkan terima kasih kepada para netizen yang telah vokal menyerukan kebenaran di sosmed.

"Jadi salut atas nama pribadi kepada seluruh netizen Indonesia salam kompak salam hormat saya terima kasih sebesar-besarnya telah mengangkat peristiwa ini," katanya.

Pembelaan terhadap Riang juga datang dari sejumlah pihak, tak terkecuali Ahmad Sahroni,.

Dibela Ahmad Sahroni, Riang pun merasa tersanjung.

"Terkhusus saya mengucapkan terima kasih, saya tidak mengenal beliau, saya tidak pernah bertemu dengan beliau, tapi atensi beliau untuk permasalahan ini salut dan terima kasih," kata Riang di kantornya, Kamis (25/5/2023).

Riang mengatakan, dirinya secara pribadi tidak mengenal sang Crazy Rich Tanjung Priok.

Ia pun mengaku tidak pernah bertemu langsung dengan politikus partai Nasdem tersebut.

Namun, karena atensi Sahroni atas polemik ruko di Pluit, Riang mengaku sangat salut.

"Saya tidak kenal beliau, saya tidak pernah bertemu beliau, tapi dengan atensi beliau itu luar biasa lah, bukan karena dia anggota dewan," kata Riang.

"Tapi kan paling tidak kalo orang sudah peduli dengan lingkungan, berarti punya insting, naluri kebangsaan yang baik, ingat dicatat itu," tuturnya.

Riang menyebut sosok Ahmad Sahroni memiliki naluri kebangsaan yang baik.

"Kalo sahroni memperhatikan lingkungan, berarti Sahroni memiliki naluri kebangsaan yang baik, itu pendapat saya," tuturnya.

Diberitakan sebelumnya, Ahmad Sahroni membela Ketua RT 011 RW 003 Pluit, Riang Prasetyo yang diprotes oleh para pegawai ruko. 

Wakil Ketua Komisi III DPR RI yang terbilang vokal di Instagram tersebut meminta Riang Prasetyo agar tak gentar melawan pemilik ruko yang semena-mena memanfaatkan bahu jalan dan saluran air untuk bangunan rukonya.

Dalam postingan video terbarunya di akun Instagramnya pada Rabu (24/5/2023), sekitar belasan yang diduga pegawai ruko menggelar demonstrasi memprotes Riang Prasetya.

Ahmad Sahroni kemudian membela Riang Prasetya dalam postingan itu.

"Pak RT jangan takut.."

"Demo Kok Pak RT..."

"Agak gelii dikit Pak PJ @herubudihartono punten makasih ya dah bela rakyat yang benar," tulisnya.

Dibongkar Paksa Petugas

Sebelumnya, ratusan petugas gabungan melakukan pembongkaran paksa puluhan ruko serobot lahan fasilitas umum (fasum) di Jalan Niaga, Pluit, Penjaringan, Jakarta Utara, Rabu (24/5/2023).

Nampak di lokasi, petugas gabungan dari Pemerintah Kota (Pemkot) Jakarta Utara, beserta TNI dan Polri diterjunkan ke lokasi.

Petugas pun melakukan pembongkaran menggunakan alat berat berupa mesin bobok beton untuk menghancurkan bangunan beserta lampirannya.

Sedangkan untuk merobohkan kanopi yang terbuat dari baja, petugas nampak mematahkannya dengan menggunakan mesin las.

Pembongkaran paksa tersebut diwarnai demo dari pemilik dan karyawan toko sembari membawa spanduk.

Kepala Satpol PP DKI Jakarta, Arifin menjelaskan setidaknya ada 200 petugas gabungan dikerahkan dalam pembongkaran ini.

"Kami dari satuan polisi pamong praja baik tingkat kota maupun provinsi, kami dari Satpol PP mendapatkan rekomendasi teknis untuk bongkar paksa ruko ini," kata Arifin di lokasi.

Arifin menambahkan, pembongkaran yang dilakukan petugas gabungan ini sebagai tindak lanjut karena pemilik ruko tidak membongkarnya secara mandiri.

"Ini sebagai tindak lanjut karena sebelumnya memang sudah diberi waktu untuk membongkar sendiri terakhir hari Selasa (23/5/2023) kemarin," ujarnya.

Setidaknya ada 22 bangunan ruko yang menyerobot lahan fasum dibongkar paksa pada hari ini. Meskipun ada sebagian ruko yang melakukan pembongkaran mandiri.

Sumber: wartakota

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim laporan Anda ke alamat email [email protected].
  • Bagikan