Terbaru Hukum & Politik Heboh & Viral Peristiwa Kesehatan Olahraga Musik & Video Unik

Pejabat China pada AS: Tidak Ada Ruang Kompromi di Taiwan

BEIJING - Kementerian pertahanan China menyatakan, “tidak ada ruang untuk kompromi” dengan Amerika Serikat (AS) ketika datang ke Taiwan . Ini adalah serangan terbaru dalam perang kata-kata dan sikap atas pulau yang memiliki pemerintahan sendiri, yang dianggap Beijing sebagai provinsi pemberontak.

Ketika ditanya tentang hubungan AS-China pada konferensi pers pada hari Kamis (25/11/2021), juru bicara Kementerian Pertahanan China, Wu Qian mengatakan, kedua belah pihak mendapat manfaat dari memiliki hubungan yang sehat dan stabil.

Baca: Taiwan Diundang Hadiri KTT Demokrasi, China: AS Lakukan Kesalahan

“Namun, untuk jangka waktu tertentu, pihak AS telah mengatakan banyak hal yang tidak bertanggung jawab dan melakukan banyak hal provokatif di Taiwan, Laut China Selatan, dan pengintaian jarak dekat oleh kapal perang dan pesawat terbang,” ujar Wu Qian, seperti dikutip dari Aljazeera.



Komentar itu muncul sehari setelah pemerintahan Presiden Joe Biden mengundang Taiwan ke KTT virtual untuk Demokrasi yang akan datang. Undangan untuk Taiwan itu dilayangkan di tengah ketegangan yang sudah meningkat di pulau itu.

Taiwan adalah satu-satunya pemerintah dalam daftar undangan yang tidak diakui Washington sebagai negara berdaulat. Selama ini, AS mempertahankan kebijakan ambiguitas strategis terhadap Taiwan, menawarkan dukungan ekonomi dan militer dan secara teratur memuji Taiwan sebagai mercusuar demokrasi.

Baca: Biden Tak Undang Rusia dan China ke KTT Demokrasi, Kremlin: AS Memecah Belah

Wu Qian menambahkan, aspek-aspek tertentu dari kedaulatan China tidak dapat dilanggar. “Terutama pada masalah Taiwan, China tidak memiliki ruang untuk kompromi, dan pihak AS seharusnya tidak memiliki ilusi tentang ini,” katanya.

Beijing tidak mengesampingkan mengambil alih Taiwan dengan paksa dan semakin menekan negara-negara lain untuk menurunkan atau memutuskan hubungan dengan pulau itu. Mereka semakin sering melakukan latihan yang dimaksudkan untuk melenturkan kekuatan militer China di dekat pulau itu dalam beberapa bulan terakhir.
Dipublikasikan pada 25 Nov 2021 20:15 PM
Sumber: sindonews.com
IndonesiaToday merupakan situs agregator berita yang mengambil informasi dari berbagai sumber berita terpercaya dan menampilkannya dalam satu situs. Semua informasi yang ditampilkan adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis berita (sumber).
Komentar
Terbaru dari sindonews.com
Paling banyak dibaca hari ini