Pangkalan Kendali Udara Meron dan Barak Pranit di Galilea Israel Dihujani Roket dan Rudal Hizbullah

Thursday, 16 May 2024
Pangkalan Kendali Udara Meron dan Barak Pranit di Galilea Israel Dihujani Roket dan Rudal Hizbullah
Pangkalan Kendali Udara Meron dan Barak Pranit di Galilea Israel Dihujani Roket dan Rudal Hizbullah



INDONESIATODAY.CO.ID - Hizbullah mengebom pangkalan-pangkalan Israel dengan serangan roket dan rudal yang besar.


Hizbullah menargetkan pangkalan kendali udara Meron Israel dan barak Pranit di Galilea pada tanggal 15 Mei dengan puluhan roket dan rudal sebagai tanggapan atas pembunuhan salah satu pejuangnya pada malam sebelumnya.


Serangan itu terjadi sebagai respons atas terbunuhnya seorang pejuang Hizbullah di Lebanon selatan pada Selasa malam.



“Menanggapi pembunuhan yang dilakukan musuh Israel di selatan, pada Rabu, 15/5/2024, Mujahidin Perlawanan Islam menyerang markas unit kendali udara di pangkalan Meron dengan puluhan roket Katyusha, senjata berat. roket, dan peluru artileri, mengenai peralatan lama dan baru… sebagian dari mereka telah dinonaktifkan sepenuhnya,” kata Hizbullah.


Hizbullah mengumumkan dalam sebuah pernyataan beberapa saat sebelumnya bahwa mereka menyerang markas besar divisi 91 tentara Israel di barak Pranit dengan rudal Burkan.



Tel Aviv mengatakan 60 roket ditembakkan dari Lebanon, menyebabkan kerusakan di pangkalan Meron.


Sebuah sumber mengatakan kepada Sputnik bahwa lebih dari 100 roket ditembakkan ke pangkalan Meron dan barak Pranit, menambahkan bahwa “asap terlihat mengepul” dari kedua lokasi tersebut.



Kelompok perlawanan mengumumkan kematian pejuangnya Hussein Ibrahim Makki pada hari Rabu. Dia terbunuh dalam serangan udara Israel di selatan kota Tirus di Lebanon selatan pada Selasa malam.



Hizbullah juga menargetkan peralatan teknis dan perangkat spionase di lokasi radar di wilayah Shebaa Farms yang diduduki pada hari Rabu.


Perlawanan Lebanon telah menyerang pangkalan Meron berkali-kali dalam beberapa bulan terakhir. Akibatnya, acara ziarah tahunan Israel di Gunung Meron, Lag Ba’omer, dibatalkan.


Pembunuhan pada Selasa malam terjadi setelah Hizbullah melakukan beberapa operasi terhadap Israel, termasuk menjatuhkan balon pengintai Israel yang digunakan untuk melawan perlawanan.


Hizbullah telah menyerang situs militer Israel setiap hari sejak 8 Oktober sebagai solidaritas terhadap Gaza dan mendukung perlawanan Palestina.


Mereka berjanji akan terus melakukan hal tersebut sampai perang di Gaza berakhir.


Proposal deeskalasi yang diajukan oleh Washington dan Paris terus gagal dalam menekan Hizbullah untuk menghentikan operasinya.


“Tujuan pertama dan terpenting dari front Lebanon adalah berkontribusi dalam menekan Israel agar menghentikan perang di Gaza,” kata pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah dalam pidatonya pada 13 Mei.


 


 


Hizbullah Luncurkan 100 Roket Lebih

Hizbullah Lebanon meluncurkan lebih dari 100 roket dalam serangan gabungan ke Israel utara


Pukulan utama menimpa markas besar unit kendali udara Israel di pangkalan Meron - puluhan roket Katyusha, rudal berat dan anti-tank, menurut Hizbullah, menghantam peralatan pangkalan sebelumnya dan yang baru, dan beberapa bagiannya hancur. sepenuhnya dinonaktifkan.


Seorang juru bicara IDF mengomentari serangan Hizbullah yang paling dahsyat dalam beberapa waktu terakhir:


"Kerusakan pangkalan militer Meron tercatat akibat peluncuran 60 roket dari Lebanon"


Tercatat juga bahwa dua lusin roket dikirim ke Shebaa, juga di Israel utara.


Menyusul tersingkirnya komandan senior Hizbullah tadi malam, rentetan roket baru saja ditembakkan ke Gunung Meron.


Laporan Al Jazeera: Hizbullah meluncurkan sekitar empat puluh roket dari Lebanon selatan


Sumber: Tribunnews

SEBELUMNYA

Komentar

Artikel Terkait

Terkini