Operasi Penyelamatan Helikopter Presiden Iran Melibatkan Drone dan Anjing Pelacak

Sunday, 19 May 2024
Operasi Penyelamatan Helikopter Presiden Iran Melibatkan Drone dan Anjing Pelacak
Operasi Penyelamatan Helikopter Presiden Iran Melibatkan Drone dan Anjing Pelacak


INDONESIATODAY.CO.ID -
 Kabut tebal telah mengurangi jarak pandang di area yang diperkirakan menjadi lokasi helikopter yang ditumpangi Presiden Iran Ebrahim Raisi.


Kantor berita Fars melaporkan menemukan pesawat tersebut akan sulit mengingat kondisinya cuaca yang buruk. Jarak pandang di kawasan pegunungan dan hutan berkurang menjadi hanya sekitar lima meter.


Daerah tersebut berjarak sekitar lima puluh kilometer di sebelah utara Tabriz, ibu kota provinsi Azerbaijan timur, dekat kota Varzeqan.


Helikopter Presiden Raisi Mengalami Kecelakaan


Kemudian, media Iran mengatakan tim penyelamat sedang dalam perjalanan ke lokasi tersebut setelah ada laporan bahwa sebuah helikopter dalam konvoi tiga orang yang membawa Presiden Raisi mengalami pendaratan darurat di Azerbaijan Timur.


Ada laporan yang bertentangan mengenai apa yang terjadi, namun belum ada konfirmasi resmi mengenai kejadian tersebut.


Salah satu kantor berita semi-resmi Iran, Tasnim, mengatakan bahwa dua helikopter mencapai tujuan dengan selamat. Tasnim mengatakan bahwa helikopter lainnya tidak hanya membawa Raisi tetapi juga menteri luar negeri Iran.


Drone dan Anjing Pelacak Dilibatkan


Satu jam setelah kejadian, tim penyelamat mencapai lokasi tersebut dan memulai operasi pencarian.


Melansir Press TV, Presiden Masyarakat Bulan Sabit Merah Pir Hossein Kolivand mengumumkan bahwa empat puluh tim bantuan darurat dari enam provinsi Teheran, Alborz, Ardabil, Zanjan, Azerbaijan Timur, dan Azerbaijan Barat, telah dikerahkan ke lokasi kejadian dan saat ini sedang melakukan pencarian di daerah tersebut.


Lima belas tim K-9 Bulan Sabit Merah (anjing pelacak) bersama dengan dua drone Bulan Sabit Merah juga mencari jejak helikopter yang membawa Presiden Iran, katanya.


Karena kondisi cuaca buruk dan kabut tebal di daerah tersebut, helikopter penyelamat Bulan Sabit Merah saat ini tidak dapat terbang, dan tim sedang melakukan pencarian darat di daerah tersebut, tambahnya.


Juru bicara Layanan Darurat Iran mengatakan delapan ambulans dikirim ke wilayah tersebut karena kabut tebal membuat upaya penyelamatan udara tidak mungkin dilakukan.


Babak Yektaparast mengatakan kepada kantor berita IRNA bahwa tim medis darurat, termasuk teknisi dan dokter, dikirim ke lokasi segera setelah insiden tersebut dilaporkan.


Ia menambahkan, helikopter darurat juga dikerahkan untuk memberikan bantuan, namun terpaksa kembali karena tidak dapat mendarat karena kabut tebal.


Masyarakat Iran Diminta Mendoakan Raisi


Kantor berita semi-resmi Iran, Fars, menyerukan masyarakat Iran untuk mendoakan Presiden Ebrahim Raisi, menyusul laporan bahwa sebuah helikopter dalam konvoi yang ia tumpangi terlibat dalam kecelakaan.


Rekaman juga muncul di televisi pemerintah yang menunjukkan jamaah berdoa untuk kesehatan presiden di kota Masyhad.


Kondisi orang-orang yang berada di dalam helikopter tersebut masih belum diketahui hingga saat ini, dengan laporan bahwa belum ada kontak yang dilakukan.


2 Helikopter dalam Konvoi Berhasil Mendarat dengan Selamat


Presiden Raisi sedang melakukan perjalanan bersama menteri luar negeri Iran dalam konvoi tiga helikopter di wilayah tersebut - dua di antaranya dilaporkan telah mendarat dengan selamat.


Raisi terpilih sebagai presiden pada upaya keduanya pada tahun 2021.


Dia dipandang sebagai seorang garis keras dan dianggap sebagai calon penerus Ayatollah Khamenei sebagai Pemimpin Tertinggi suatu hari nanti.


Sumber: sindo

SEBELUMNYA

Komentar

Artikel Terkait

Terkini