Lestari: Peluang yang Kita Miliki Bisa Jawab Tantangan Krisis Global

INDONESIATODAY
indonesiatoday.co.id


Lestari: Peluang yang Kita Miliki Bisa Jawab Tantangan Krisis Global

INDONESIATODAY.CO.ID – Wakil Ketua MPR RI, Lestari Moerdijat mengatakan, sejumlah langkah antisipasi harus segera dilakukan, agar Indonesia mampu mengatasi berbagai dampak krisis global, melalui pemanfaatan berbagai peluang yang dimiliki.

“Dalam jangka panjang mengandalkan sumber daya alam saja tentu bukan sebuah solusi, sumber daya manusia mesti disiapkan untuk memperkuat ketahanan ekonomi nasional,” kata Lestari dalam keterangan tertulisnya pada diskusi daring bertema Mengurai Ancaman Krisis Lanjutan Pascapandemi yang digelar Forum Diskusi Denpasar 12, Rabu (13/7).

Menurutnya, mengurai sejumlah potensi ancaman krisis harus dimaknai sebagai upaya untuk berpikir futuristik dan adaptif. Artinya, jelas Rerie, sapaan akrab Lestari, kita menyelisik potensi sumber daya yang dimiliki sekaligus menyesuaikan dengan tren, sembari mengantisipasi ancaman yang mungkin terjadi.

“Berbagai krisis memberi pembelajaran penting untuk kembali menata aspek ekonomi, politik, budaya, sosial dan pertahanan keamanan yang kita miliki,” ujar Anggota Majelis Tinggi Partai NasDem.

Penataan itu, bisa dimulai dari pemulihan sektor potensial seperti sektor ekonomi untuk ketahanan negara dan sektor politik untuk stabilitas keamanan.

“Pandemi yang berdampak pada hampir semua sektor kehidupan menuntut adaptasi dan inovasi di berbagai bidang,” ujar Rerie yang juga anggota Komisi X DPR RI dari Dapil II Jawa Tengah itu.

Sementara itu, CEO SAIAC Shanti Shamdasani mengaku tidak mengira dampak krisis separah ini, hingga menyebabkan sejumlah negara bangkrut. Karena, penyebab kebrangkutan sejumlah negara saat ini berbeda dari tahun-tahun sebelumnya. Tahun ini krisis global didorong oleh gelembung utang sejumlah negara.

“Gelembung utang sejumlah bisnis dan negara memicu krisis finansial dunia. Negara mana lagi yang akan terdampak? Bisa dilihat dari besarnya utang negara yang bersangkutan,” ujarnya.

Langkah yang bisa mendorong ekonomi tumbuh saat ini, ujar Shanti, adalah pengembangan bisnis domestik yang berkaitan dengan kebutuhan dasar masyarakat. Upaya ini, jelas Shanti, bisa jadi penyelamat kita dari krisis.

“Langkah lain, adalah dengan tidak menambah utang. Ia bersyukur dengan utang Indonesia yang saat ini menyusut,” ujarnya.

Karena itu, Staf Ahli Menteri PPN/Bappenas Bidang Sosial dan Penanggulangan Kemiskinan, Vivi Yulaswati mengungkapkan, kondisi dunia saat ini masih dipengaruhi kenaikan harga pangan dan energi yang tinggi.

Akibatnya, ujar Vivi, terjadi peningkatan food insecurity di sejumlah negara akibat konflik, ketidakamanan dan cuaca ekstrem. Sebab, ketahanan pangan Indonesia relatif baik dengan catatan harus didukung ketersediaan air yang cukup, terutama di Indonesia Timur.

Menurut Vivi, pertumbuhan ekonomi antar daerah, saat ini masih menyisakan sejumlah daerah yang pertumbuhan ekonominya negatif. Pada kondisi saat ini, keberadaan jaring pengaman sosial sangat penting.

“Kita harus bisa memanfaatkan ekspor sumber daya alam kita tidak dalam bentuk mentah, tapi lewat bahan olahan,” tambahnya.

Langkah yang sedang dijalani Pemerintah saat ini, ujar Vivi, berupaya menerapkan penyaluran pengaman sosial yang lebih komperhensif lewat perbaikan data, dan tidak sekadar charity.

“Namun, lebih kepada aspek penguatan SDM dalam upaya memberi perhatian kepada kelompok miskin dan rentan,” imbuhnya.

Peneliti INDEF bidang Ekonomi Industri, Perdagangan dan Investasi, Ahmad Heri Firdaus berpendapat, tidak stabilnya kondisi global menyebabkan sejumlah negara melakukan kebijakan pembatasan ekspor yang berdampak pada menipisnya pasokan dunia.

Menurut Ahmad, bila Pemerintah tidak mampu mengatasi subsidi BBM seiring dengan kenaikan harga minyak dunia akan menciptakan inflasi yang semakin tinggi.

“Defisit APBN 3 persen menjadi sulit terwujud,” ujarnya.

Menurut Ahmad, dalam setiap krisis pasti ada pemicunya sehingga kita harus mampu memitigasi dan mengelola faktor pemicunya agar mampu mengatasi krisis itu.

Sejumlah upaya yang harus dilakukan, tambah Ahmad, antara lain adalah menjaga produktivitas masyarakat lewat sejumlah insentif usaha, peningkatan pemanfaatan produk dalam negeri dan penerapan non tariff measures (NTMs) untuk impor sehingga barang-barang yang diimpor benar-benar meningkatkan produktivitas di dalam negeri.

“Bukan antiimpor, tetapi impor kita harus selektif,” tegasnya.

Jurnalis senior, Saur Hutabarat menegaskan, dalam menyikapi kondisi saat ini harus ada sanksi bagi pemerintah daerah yang mengendapkan dana di bank. Padahal, tambah Saur, dana itu bisa berfungsi meningkatkan domestic demand yang mampu menggerakan ekonomi.

“Sejumlah potensi ekspor, harus terus dihidupkan, seperti ekspor ayam ke Singapura yang perdana dilakukan hari ini,” ujarnya.

Sumber : jawapos.com
Note:
Apabila isi berita kurang lengkap dan tidak jelas, silahkan baca selengkapnya dengan klik tautan 'Lihat artikel asli' di atas. Jika terdapat kesalahan informasi pada berita ini, silahkan hubungi kami melalui email [email protected].
Klik disini untuk mengikuti akun Google News kami agar Anda tidak ketinggalan berita menarik lainnya.
Komentar
Berita Terkait
Terpopuler Hari Ini