Komandan Israel Kembali Tewas di Rafah

Monday, 8 July 2024
Komandan Israel Kembali Tewas di Rafah
Komandan Israel Kembali Tewas di Rafah


INDONESIATODAY.CO.ID - 
Militer Israel mengumumkan pada Ahad bahwa seorang perwira pasukan penjajahan Israel (IDF) tewas dalam pertempuran di Rafah, Gaza selatan. Ini adaah komandan IDF kesekian yang tewas di Jalur Gaza.


IDF mengumumkan kematian Mayor Jalaa Ibrahim, 25, seorang komandan kompi di Batalyon 601 Korps Teknik Tempur, dari kota Sajur di Druze. Kematiannya terjadi selama pertempuran sengit bahkan ketika para pejabat Israel memberi isyarat bahwa operasi militer di kota paling selatan Jalur Gaza akan segera berakhir. 


The Times of Israel melansir kematian Ibrahim menambah jumlah korban Israel dalam serangan darat terhadap Hamas di Gaza dan dalam operasi militer di sepanjang perbatasan dengan Jalur Gaza menjadi 326 orang.


Juga pada hari Ahad, komandan Batalyon 52 Brigade Lapis Baja 401, Letkol Daniel Ella, terluka ringan dalam pertempuran di lingkungan Tel Sultan di Rafah, di tengah bentrokan dengan orang-orang bersenjata, kata militer. 


Pakar militer dan strategis, Mayor Jenderal Fayez Al-Duwairi, mengatakan bahwa pertempuran yang terjadi antara perlawanan Palestina dan pasukan pendudukan Israel di lingkungan Shujaiya di timur Kota Gaza, di utara Jalur Gaza, mencerminkan kinerja operasional dan taktis para pejuang perlawanan, yang merupakan kinerja yang sangat bagus.


Dia menambahkan bahwa Abu Ubaidah, juru bicara Brigade Al-Qassam, sayap militer Hamas, dalam pidatonya menunjukkan peningkatan kinerja pejuang perlawanan dalam pertempuran Shujaiya.


Di Rafah, di Jalur Gaza bagian selatan, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berbicara tentang “kemenangan mutlak.” Namun, menurut Al-Duwairi saat ini ia tenggelam di pasir Rafah, dan tentaranya harus membayar mahal. Al-Duwairi mengatakan, dalam analisis situasi militer di Gaza, bahwa militer di Israel memberikan pendekatan yang berbeda dibandingkan para politisi, karena mereka telah menyatakan kesiapan mereka untuk menerima situasi saat ini dan kesepakatan apa pun dengan perlawanan Palestina untuk menghentikan perang di Jalur Gaza.


The New York Times mengutip para pemimpin militer Israel yang mengatakan bahwa beberapa pemimpin ingin memulai gencatan senjata di Gaza, meskipun itu berarti Hamas akan tetap berkuasa untuk sementara.


Pakar militer dan strategis tersebut mengatakan, kenyataan saat ini diwujudkan oleh Abu Ubaidah dalam pidatonya yang disiarkan di Aljazirah. Dia menunjukkan bahwa pejuang perlawanan telah melawan pasukan pendudukan selama 9 bulan tanpa pasokan eksternal. Sementara tentara pendudukan terus menerima dukungan eksternal, namun mengatakan bahwa mereka kekurangan amunisi.


Abu Ubaidah menekankan bahwa kemampuan para pejuang al-Qassam untuk melawan dan berkonfrontasi menjadi lebih kuat dalam menghadapi kejahatan penjajahan dan pemusnahannya. “Kami telah memperkuat kemampuan pertahanan untuk menghadapi pendudukan di setiap tempat di tanah kami,” dan bahwa “ada ribuan pejuang yang siap menghadapi musuh kapanpun diperlukan.”


Al-Duwairi juga menjelaskan bahwa fokus Abu Ubaidah dalam pidatonya tentang poros Netzarim di Gaza tengah disebabkan oleh fakta bahwa poros ini memiliki tujuan politik yang jauh, menekankan bahwa tentara pendudukan Israel bermaksud untuk tetap berada di tiga wilayah di Gaza: poros Netzarim, poros Philadelphia, dan kawasan pertanian, Belakangan mereka terkena serangan para pejuang perlawanan yang akan memaksanya mundur dari kawasan tersebut.


Dalam pidatonya, Abu Ubaidah mengancam pasukan pendudukan, dengan mengatakan bahwa poros Netzarim akan menjadi "poros teror dan pembunuhan, dan musuh yang muncul dari poros tersebut akan dikalahkan."


Sumber: republika

SEBELUMNYA

Komentar

Artikel Terkait

Terkini