Kisah Penembak Jitu Gaza Membunuh Dua Tentara Israel dengan Satu Peluru

Saturday, 25 May 2024
Kisah Penembak Jitu Gaza Membunuh Dua Tentara Israel dengan Satu Peluru
Kisah Penembak Jitu Gaza Membunuh Dua Tentara Israel dengan Satu Peluru


INDONESIATODAY.CO.ID -
Perlawanan Palestina terus berlanjut selama tujuh bulan setelah perang dan menimbulkan banyak korban pada pasukan pendudukan Israel dalam konfrontasi sengit di seluruh Jalur Gaza yang diperangi. Salah satu kisah menarik adalah pejuang Brigade Al-Qassam menembak dua tentara Israel dengan satu peluru.


Para pejuang Brigade al-Qassam, sayap militer gerakan Perlawanan Hamas, menembak tiga tentara Israel di utara Beit Hanoun di Jalur Gaza. Brigade Al-Qassam pada 22 Mei 2024 menerbitkan rekaman yang menunjukkan beberapa tentara Israel berdiri di dekat pagar sebelum dua dari mereka berdiri tepat di garis bidik pejuang Palestina tersebut ketika mereka terkena peluru sebelum keduanya jatuh ke tanah. 


Tentara Israel ketiga ditembak sebelum terbalik dan jatuh ke tanah, setelah dia ditembak dari belakang. Demikian laporan media berbasis di Beirut, Al Mayadeen, kemarin. 


Di Gaza selatan, pejuang al-Qassam menyerang tank Merkava Israel menggunakan RPG anti-tank Yassin-105 di tenggara kota Rafah. Di lingkungan yang sama, pejuang Palestina menghabisi dua tentara Israel. Pasukan Al-Qassam juga mengebom situs Israel di timur Jabalia di Jalur Gaza utara.


Selain itu, Brigade al-Quds, sayap militer Jihad Islam Palestina (PIJ), meluncurkan mortir ke arah jalur pasokan Israel di Netzarim, selatan Gaza. Operasi gabungan terjadi antara Brigade al-Quds dan Brigade Martir al-Aqsa, di mana pejuang dari kedua faksi menyerang tempat berkumpul Israel dan beberapa kendaraan militer di dekat kamp pengungsi Jabalia.


Koresponden Al Mayadeen di Gaza mengkonfirmasi pada hari Selasa bahwa bentrokan sengit sedang terjadi antara Perlawanan dan pasukan pendudukan Israel di sebelah timur Deir al-Balah di Jalur Gaza tengah dan Jabalia di Jalur Gaza utara.     


Media Militer brigade al-Qassam sempat menerbitkan rekaman pasukannya menyerang helikopter Apache dengan rudal SAM-7, di sebelah timur Jabalia. Para pejuangnya juga menembak seorang tentara pendudukan Israel di sebelah timur kamp Jabalia dan menargetkan Pasukan Pendudukan Israel (IOF) yang ditempatkan di dalam perbatasan Rafah, selatan Gaza, dengan tembakan mortir.


Dalam klip video lainnya, al-Qassam mendokumentasikan penargetan dua tank Merkava dengan perangkat anti-lapis baja dan alat peledak lengket di tengah kamp Jabalia, bekerja sama dengan Brigade al-Quds, sayap militer gerakan Jihad Islam di Palestina.


Pada gilirannya, Brigade Martir al-Aqsa menerbitkan rekaman penargetan poros Netzarim menggunakan peluncur rudal 107. Brigade tersebut melaporkan bahwa pejuang mereka terlibat dalam bentrokan sengit dengan tentara pendudukan dengan senapan mesin, dan juga mampu menargetkan kendaraan pendudukan dengan peluru RPG di poros pertempuran Jalan al-Ajarma di kamp Jabalia, Jalur Gaza utara.


Mereka juga mengebom kumpulan kendaraan pendudukan dan tentara di sebelah timur kamp Jabalia dengan menggunakan rentetan mortir kaliber 60. Selain itu, para pejuang Syuhada al-Aqsa mengebom tempat berkumpulnya tentara dan kendaraan IOF di timur Rafah dengan rentetan mortir kaliber berat.


Dalam operasi gabungan dengan Brigade Martir Abdul Qader al-Husseini, mereka mengebom konsentrasi tentara dan kendaraan pendudukan di poros Taqaddum di daerah lingkungan al-Amal, dengan peluncur rudal 107 mm.


IOF Akui Dua Tentara Tewas, Empat Terluka di Gaza


IOF mengkonfirmasi pada 19 Mei bahwa dua tentara tewas dan empat lainnya terluka dalam konfrontasi dengan Perlawanan Palestina di Jalur Gaza, seperti yang dilaporkan oleh media Israel. IOF memberikan rincian, membenarkan terbunuhnya dua sersan dari Brigade Givati ​​selama pertempuran di Jalur Gaza selatan, dan mempublikasikan nama mereka.


Tentara juga mengakui bahwa seorang perwira dan dua tentara lainnya dari Brigade Givati ​​terluka parah, bersama dengan seorang prajurit cadangan dari Batalyon Teknik Wilayah Utara Jembatan 5832, di Jalur Gaza selatan. Pada tanggal 18 Mei, militer pendudukan Israel mengakui kematian seorang tentara Israel selama konfrontasi di Gaza utara.


Berdasarkan klausul "diizinkan untuk diterbitkan", dilaporkan bahwa sersan tersebut adalah seorang tentara di perusahaan komunikasi komputer Brigade Pasukan Terjun Payung, dan terbunuh dalam konfrontasi melawan Perlawanan Palestina di Gaza utara.


Jenin dan Nablus Membara


Sementara dilaporkan dari Jenin, jumlah korban agresi Israel di kawasan itu terus meningkat. Konfrontasi pecah antara pejuang Perlawanan dan pasukan pendudukan yang menyerang di kawasan bundaran bioskop dan di sekitar Jalan al-Nasira di kota Jenin, sebelum pasukan pendudukan mundur dari kota dan kamp Jenin.


Pemuda Palestina Mustapha Jabareen meninggal karena luka yang dideritanya setelah ditembak oleh pasukan pendudukan Israel yang menyerbu kota Jenin, di Tepi Barat bagian utara. Dengan tewasnya Jabareen yang berusia 30 tahun, jumlah warga Palestina yang meninggal dunia akibat agresi Israel terhadap Jenin meningkat menjadi 12 orang hanya dalam waktu dua hari. Akibat peristiwa itu, Jenin memulai pemogokan penuh untuk berduka atas para martir, sesuai dengan kekuatan nasional dan Islam di kota tersebut.


Di Nablus, tentara pendudukan Israel juga melancarkan serangan ke wilayah lain di Tepi Barat yang diduduki, ketika pasukannya menyerbu sekitar Rumah Sakit Al-Ittihad di Kota Nablus, di Tepi Barat utara, setelah menyerbu wilayah timur kota tersebut.


Konfrontasi pecah antara mujahidin dan pasukan penjajah saat mereka menyerbu kamp al-Ain di Nablus. Pejuang Perlawanan menargetkan kendaraan Israel dengan IED buatan sendiri, sementara tentara pendudukan mengerahkan penembak jitu di atap-atap bangunan


Brigade Martir Al-Aqsa - Nablus mengumumkan bahwa para pejuangnya mampu memancing pasukan infanteri Israel untuk melakukan penyergapan di gang-gang kamp al-Ain, dengan mengatakan, "Kami terlibat dalam konfrontasi sengit dengan mereka dengan senapan mesin dan bahan peledak. perangkat dan mencapai serangan langsung."


Beberapa tentara Israel yang terluka dievakuasi oleh Magen David Adom (Bintang Daud), Brigade tersebut mengumumkan. Pasukan pendudukan Israel juga menyerbu desa Kafr Ain dan kota Kobar, utara Ramallah, dan menggerebek rumah warga Palestina di kota Beit Fajjar, tenggara Beit Lahm, di Tepi Barat selatan.

SEBELUMNYA

Komentar

Artikel Terkait

Terkini