Jubir Pemerintah Sebut Terjadi Penurunan Kasus Aktif Covid-19

INDONESIATODAY
indonesiatoday.co.id


Jubir Pemerintah Sebut Terjadi Penurunan Kasus Aktif Covid-19

INDONESIATODAY.CO.ID, JAKARTA - Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Pandemi Covid-19, dr Reisa Broto Asmoro menyampaikan situasi terkini pandemi Covid-19 di Indonesia.

Diketahui terjadi tren kasus aktif Covid-19.

Begitu pula dengan kapasitas tempat tidur atau bed occurred rate (BOR) untuk pasien Covid-19.

Sebagai informasi, terhitung pada 22 September 2022 lalu terdapat penambahan sebanyak 2162 kasus konfirmasi positif Covid-19.

Baca juga: Enam Kebijakan WHO Sebagai Rujukan Negara Terkait Langkah Penutupan Pandemi Covid-19 

Lalu ada sekitar 18 orang yang meninggal karena Covid-19.

Sehingga jumlah kasus aktif atau yang terinfeksi Covid-19 saat ini adalah sebanyak 23. 503 orang.

Terkait keterisian rumah sakit Covid-19 atau BOR nasional, berada di angka 5 persen. Menurut Reisa angka tersebut cukup rendah.

"Angka ini terbilang cukup rendah. Dan apa bila melihat BOR nasional, ada trend penurunan. Begitu pun trend konfimasi positif dan kasus aktif nasional," ungkapnya pada konferensi pers virtual, Jumat (23/9/2022).

Hal ini dilihat dari positivity rate dalam seminggu terakhir. Turun hingga ke angka 7 persen.

Sedangkan case fatality rate berada pada kisaran angka 2,4 persen.

Lebih lanjut, Reisa menyebutkan jika suatu negara siap masuk ke fase endemi dengan beberapa ketentuan.

Pertama, laju penularan kasus harian harus kurang dari lima persen.

Kedua, angka kasus aktif juga harus kurang 5 persen.

Ketiga, tingkat kematian atau fatality rate sekitar 2 persen.

Keempat, tingkat keterisian BOR kurang 5 persen.

Dan pengamatan tersebut dilakukan dalam waktu enam bulan.

"Maka apa bila memang ingin segara keluar dari pandemi, tentu indikator tersebut harus kita penuhi,"pungkasnya

Sumber : tribunnews.com
Note:
Apabila isi berita kurang lengkap dan tidak jelas, silahkan baca selengkapnya dengan klik tautan 'Lihat artikel asli' di atas. Jika terdapat kesalahan informasi pada berita ini, silahkan hubungi kami melalui email [email protected].
Klik disini untuk mengikuti akun Google News kami agar Anda tidak ketinggalan berita menarik lainnya.
Komentar
Berita Terkait
Terpopuler Hari Ini