Jokowi Dapat Penghargaan dari BEM KM UGM: Alumnus Paling Memalukan!

Saturday, 9 December 2023
Jokowi Dapat Penghargaan dari BEM KM UGM: Alumnus Paling Memalukan!
Jokowi Dapat Penghargaan dari BEM KM UGM: Alumnus Paling Memalukan!



INDONESIATODAY.CO.ID  - Presiden Jokowi mendapatkan penghargaan dari Badan Eksekutif Mahasiswa Keluarga Mahasiswa Universitas Gadjah Mada (BEM KM UGM) sebagai alumnus UGM paling memalukan. 


Penobatam Jokowi sebagai alumnus UGM paling memalukan ini diberikan BEM KM UGM di Bundaran UGM, sepeti yang dimuan VIVA, Jumat (8/12/2023).




Bahkan, dalam keterangannya menjelaskan, penobatan Jokowi sebagai alumnus UGM paling memalukan ini ditandai dengan pemberian sertifikat dari BEM KM UGM. 


Sertifikat itu pun diserahkan Ketua BEM KM UGM Gielbran Muhammad Noor kepada seorang mahasiswa yang memakai topeng wajah Jokowi.




Gielbran menyebut nantinya sertifikat dan spanduk berisikan Maklumat Bulaksumur yang ditandatangani mahasiswa, aktivis, buruh dan kelompok lainnya ini akan dikirimkan ke Istana Negara, agar diterima oleh Jokowi.



Selain itu, Gielbran jelaskan, penobatan Jokowi l sebagai alumnus UGM paling memalukan ini sebagai bentuk kekecewaan mahasiswa terhadap Jokowi selama menjadi Presiden.



Di mana diketahui, Presiden Jokowi merupakan alumni Fakultas Kehutanan UGM ini dinilai gagal menyelesaikan permasalahan-permasalahan fundamental di Indonesia selama menjabat sebagai kepala negara.


"Ini wujud kekecewaan kita sebagai mahasiswa UGM juga. Sudah hampir dua periode Pak Jokowi memimpin tapi pada kenyataannya masih banyak sekali permasalahan fundamental yang belum terselesaikan," pungkas Gielbran.



"Padahal, beliau punya cukup banyak waktu menyelesaikan masalah-masalah itu. Tapi kenyataannya masalah-masalah itu tak selesai," sambung Gielbran.


Selain itu, Gielbran jelaskan juga soal masalah-masalah yang menjadi perhatian dari BEM KM UGM antara lain adalah masalah penyelasaiakan kasus korupsi.


Sorotan lainnya adalah soal revisi UU ITE. Revisi UU ITE ini dianggap berpotensi membuat aktivis rentan dikriminalisasikan. 


Selain itu, adapula permasalahan tentang indeks demokrasi di Indonesia yang merosot.


"Belum bicara soal konstitusi yang sangat ambruk. Terbukti bersalahnya hakim konstitusi di sidang MKMK itu menjadi gerbang awal, menjadi bukti empiris memang MK tidak independen. Erat kelindannya dengan kedekatan personal kekeluargaan Jokowi dan Anwar Usman," ucap Gielbran.


"Belum lagi indeks demokrasi yang semakin merosot. Belum lagi bicara soal dinasti politik beliau yang secara vulgar terpampang di depan mata kita. Saya rasa tadi tidak ada momentum lain selain sekarang untuk menobatkan beliau sebagai alumnus UGM yang paling memalukan," sambungnya Gielbran


Sumber: tvOne

BACA JUGA:

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler