Jadi Otak Penambangan Emas Ilegal di Kalbar, WNA China Tersangka

Monday, 13 May 2024
Jadi Otak Penambangan Emas Ilegal di Kalbar, WNA China Tersangka
Jadi Otak Penambangan Emas Ilegal di Kalbar, WNA China Tersangka


INDONESIATODAY.CO.ID -
Warga Negara Asing (WNA) asal China, YH ditetapkan sebagai tersangka kasus penambangan emas ilegal di Kabupaten Ketapang, Kalimantan Barat.


Penetapan tersangka dilakukan Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri setelah pelaku menambang emas di kawasan lubang tambang yang tengah dalam tahap pemeliharaan. Penangkapan dilakukan Bareskrim bekerjasama dengan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM).


"YH ditemukan melakukan aktivitas penambangan tanpa izin dengan melakukan pengambilan bijih emas untuk dimurnikan lalu kemudian dijual dalam bentuk bulion emas," ungkap Direktur Teknik dan Lingkungan Mineral dan Batubara Kementerian ESDM, Sunindyo Suryo Herdadi, dalam konferensi pers di Jakarta Selatan, Sabtu (11/5/2024) malam.


Berdasarkan data Kementerian ESDM, pelaku mengekploitasi lahan seluas 1.648 meter dengan membuat tiga terowongan. Aktivitas penambangan ilegal tersebut diperkirakan mengeruk volume material sebanyak 4.467 meter kubik.


Dari tangan YH, polisi menyita barang bukti berupa uang tunai dalam bentuk rupiah dan Yuan, dokumen perbankan dari pihak-pihak yang diduga terlibat, dan perlengkapan tambang seperti alat ketok, cetakan emas, saringan emas, dan beberapa alat berat pertambangan.


Akibat perbuatannya, YH terancam dikenakan sanksi sesuai Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2020 Tentang Pertambangan Mineral Dan Batubara Pasal 158 dengan ancaman hukuman penjara 5 tahun dan denda maksimal Rp100 miliar. 


"Kerugian negara sedang dihitung karena tim baru saja kembali dari lokasi dan sesuai dengan instruksi Bapak Menteri ESDM melalui Dirjen Minerba, kami diminta melakukan konpers malam ini," pungkasnya.


Sumber: inews

SEBELUMNYA

Komentar

Artikel Terkait

Terkini