Duh! Tukang Servis HP di Jambi Sebar Video P*rno di Galeri Pelanggannya

Thursday, 6 June 2024
Duh! Tukang Servis HP di Jambi Sebar Video P*rno di Galeri Pelanggannya
Duh! Tukang Servis HP di Jambi Sebar Video P*rno di Galeri Pelanggannya


INDONESIATODAY.CO.ID -
Seorang pekerja servis handphone berinisial JG ditangkap Tim Siber Ditreskrimsus Polda Jambi, karena ketahuan menyebarkan video p*rno muda-mudi di Jambi. Video itu diperoleh dari data di ponsel yang diperbaikinya.


"Kami telah menetapkan tersangka berinisial JG lantaran menyebarkan video porno sepasang muda-mudi hingga tersebar di Provinsi Jambi," kata Plh Kasubdit Siber Ditreskrimsus Polda Jambi, AKBP Reza Khomeini, Rabu (5/5/2024).


"Modusnya, tersangka membuka, mengambil dan memindahkan data pribadi korban berinisial KN yang tersimpan di galeri file tersembunyi pada handphone korban," ungkapnya


Dia menceritakan, tersangka menyalahi aturan tidak sesuai aturan (SOP). Saat itu, LCD (white screen) handphone Iphone 13 Pro warna Sierra Blue mengalami kerusakan.


"Seharusnya yang dicek dan diperbaiki LCD yang fungsional saja, namun tersangka JG malah membuka file yang tidak ada kaitannya dengan perbaikan LCD," tukasnya.


Selanjutnya, tersangka ini melihat galeri file yang tersembunyi di handphone milik korban. Karena file tersembunyi dan dilengkapi dengan keamanan (face ID dan password), kemudian tersangka meminta password kepada pihak counter kepada korban pada saat Handphone di service).


Setelah melihat isi file, tersangka melihat ada video porno milik korban. Berikutnya, JG mengirimkan video tersebut dengan menggunakan salah satu handphone milik karyawan counter berinisial AU dengan cara AIRDROP.


Selanjutnya lagi, dari handphone AU video tersebut dikirimkan JG via pesan WhatsApp ke karyawan lainnya atas inisial EJ.


"Terhadap video tersebut, tersangka JG sudah menontonnya lebih dari satu kali," kata Reza.


"Dari dua bukti ini, saudara JG kami tetapkan sebagai tersangka tindak pidana ilegal acses," tandasnya.


Terungkapnya kasus ini, setelah korban mendapatkan video pornonya tersebut di media sosial. Tidak terima dengan kejadian tersebut, korban langsung membuat laporan polisi.


Akibat perbuatannya, tersangka diganjar Pasal 30 ayat (1) dan ayat (2) atau Pasal 32 ayat (1) dan ayat (2) Undang- Undang Nomor 1 Tahun 2024 tentang perubahan kedua atas Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik.


Selanjutnya, JG harus mendekam di sel tahanan Polda Jambi untuk proses hukum berikutnya.


Saat ini, petugas masih menunggu hasil labfor untuk mengetahui siapa penyebar video asusila tersebut.


Sumber: okezone

SEBELUMNYA

Komentar

Artikel Terkait

Terkini