Ciptakan Ruang Digital Produktif, Kemenkominfo Peningkatan Kecakapan Digital 

\MENTERI Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate menyatakan ruang digital menjadi peluang bagi  masyarakat untuk meningkatkan produktivitas. Meski demikian, Menkominfo mengakui ruang digital kerap disalahgunakan. Oleh karena itu, Pemerintah melakukan penegakan hukum dengan mengutamakan pendekatan restorative justice serta peningkatan kecakapan digital. 

“Kalau (dalam terminologi) hukum ada KUHP di ruang fisik, perlu juga ada KUHP di ruang digital yang mengatur dan menata kelola setiap aktivitas di dalam ruang digital. Kita mengutamakan selalu di dalam penegakan hukum, tapi tetap saja saat ini untuk masyarakat kita butuhkan pendekatan restorative justice sebelum ultimum remedium itu ditetapkan,” jelasnya dalam Ngobral Series Day 1 oleh ISED tentang Cakap Digital, Hindari Disinformasi. 

Menurut Johnny, upaya menjaga dan mengajak masyarakat untuk produktif di ruang digital memang bukan hal yang mudah. Namun demikian, Kementerian Kominfo mengambil inisiatif dengan menghadirkan program-program kecakapan digital dari tingkat dasar, menengah dan atas. 

“Ruang digital menuntut kita supaya cakap digital, tapi faktanya kita punya tantangan yang besar terkait dengan kecakapan digital itu tersendiri. Di tingkat dasar misalnya kami menyiapkan empat kurikulum khusus diantaranya digital skills, digital ethics, digital safety dan digital culture. Digital ethics ini nanti yang berkaitan dengan hoaks, misinformasi dan disinformasi,” tandasnya. 

Menkominfo menjelaskan kecakapan digital tingkat dasar dibangun melalui Gerakan Nasional Literasi Digital yang menjangkau masyarakat di seluruh tanah air. Tahun 2021, Kementerian Kominfo melakukan kegiatan literasi digital dengan sasaran sebanyak 12,5 juta rakyat di seluruh Indonesia.  

“Ini juga untuk mendorong agar rakyat, ibu-ibu, oma-oma, tante-tante, om-om di kampung-kampung yang bergerak di bidang UMKM dan ultra mikro serta artisan bisa digitally on boarding, bisa ikut bermigrasi untuk menjadi UMKM, ultra mikro digital,” ujarnya. 

Guna meningkatkan digital skills untuk mendorong UMKM onboarding, GNLD Siberkreasi juga menggelar pelatihan literasi digital tingkat dasar secara masif.  

“Saat ini ada sekitar 64 juta UMKM dan sebagai penopang 60% dari GDP nasional, tetapi sangat sedikit diantaranya yang sudah digital on boarding. Sudah lebih dari 15 juta (UMKM onboarding) sampai dengan akhir tahun 2021 ini, kita harapkan nanti sampai tahun 2024 setengah dari UMKM kita ini sudah digital onboarding dan scale up,” jelas Menteri Johnny. 

Disamping mengejar target kecakapan digital di tingkat dasar, Kementerian Kominfo juga menyiapkan kebutuhan talenta digital tingkat menengah, yakni intermediate digital skills melalui Program Digital Talent Scholarship (DTS). 

Baca juga : Quipper Sediakan Teknologi Pendidikan Bantu Guru dan Siswa

“Untuk kebutuhan-kebutuhan cloud computing, untuk kebutuhan big data, artificial intelligence, internet of thing, virtual reality, augmented reality dan lain sebagainya yang dibutuhkan oleh tenaga-tenaga tingkat menengah,” ujarnya. 

Menurut Johnny, dalam program yang ditujukan untuk membentuk intermediate digital skills, Kementerian Kominfo merekrut 100 ribu peserta per tahun. Bahkan pada 2022, ditargerkan sebanyak 200 ribu orang dengan sasaran khusus kaum milenai. 

“Untuk para milenial Indonesia, anak-anak kita tamatan sekolah menengah atas atau yang sederajat dan para sarjana-sarjana baru untuk mengambil bagian ini. Kegiatan ini melibatkan lebih dari 100 perguruan tinggi, melibatkan seluruh pemerintahan provinsi dan daerah agar anak-anak kita nanti juga menguasai internet skills,” jelasnya. 

Selain di tingkat dasar dan menengah, Menkominfo menegaskan, kecakapan digital juga diperlukan di tingkat atas atau advance skills yang diinisiasi melalui Program Digital Leadership Academy (DLA). 

Kita menyiapkan juga program pelatihan Digital Leadership Academy untuk memastikan tersedianya kemahiran pemimpin digital dan menghasilkan digital policy, baik di sektor pemerintahan maupun di sektor privat,” paparnya. 

Program DLA tahun 2021 yang menargetkan 300 peserta itu telah bekerja sama dengan empat perguruan tinggi ternama di dunia, yakni National University of Singapore, Tsinghua University, University of Oxford dan Harvard Kennedy School. 

“Ini semua yang kita lakukan untuk menghasilkan dan menciptakan digital talent di Indonesia, apakah itu cukup? belum cukup. Kebutuhan masih perlu agar seluruh ekosistem ikut bersama-sama,” imbuhnya. (OL-7)

Artikel Asli
Dipublikasikan pada 25 Nov 2021 20:01 PM
Sumber: mediaindonesia.com
IndonesiaToday merupakan situs agregator berita yang mengambil informasi dari berbagai sumber berita terpercaya dan menampilkannya dalam satu situs. Semua informasi yang ditampilkan adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis berita (sumber).
Komentar
Rekomendasi untuk Anda
Paling banyak dibaca hari ini