BREAKING NEWS: Israel Umumkan Serang Lebanon, Jet-jet Tempur Israel Lalu Lalang di Lebanon Selatan

Wednesday, 19 June 2024
BREAKING NEWS: Israel Umumkan Serang Lebanon, Jet-jet Tempur Israel Lalu Lalang di Lebanon Selatan
BREAKING NEWS: Israel Umumkan Serang Lebanon, Jet-jet Tempur Israel Lalu Lalang di Lebanon Selatan



INDONESIATODAY.CO.ID  - Militer Israel mengumumkan secara resmi akan menyerang Lebanon mulai hari ini, Rabu (19/6/2024).


Israel beralasan tindakan itu diambil setelah kemarin, Selasa (18/6/2024), Hizbullah Lebanon menerbitkan video pengintaian udara menggunakan drone Hoopoe (Hudhud) yang terbang di wilayah Haifa Israel.


Para pejabat senior militer Israel melakukan penilaian bersama terhadap situasi di Komando Utara yang terletak di perbatasan Israel utara.



Ini adalah wilayah Palestina yang diduduki dan Lebanon selatan yang merupakan basis militer Hizbullah.


"Rencana operasional untuk serangan di Lebanon telah disetujui dan keputusan diambil untuk lebih mempercepat kesiapan pasukan di lapangan," kata Komandan Komando Utara tentara Israel Uri Gordin dikutip dari Channel12, Rabu (19/6/2024).


Kepala Komando Utara IDF Mayjen Ori Gordin dan kepala Direktorat Operasi Mayjen Oded Basiuk menyetujui rencana menyerang  Lebanon itu.


Sementara itu, Menteri Luar Negeri Israel, Israel Katz, mengancam akan menghancurkan Hizbullah di Lebanon.


“Dalam perang habis-habisan, Hizbullah akan dihancurkan dan Lebanon akan terkena pukulan telak," ujarnya.




Pesawat Tempur Israel Langsung Serang Lebanon


Segera setelah pengumuman itu, jet angkatan udara Israel menyerang beberapa lokasi di Lebanon selatan yang menurut militer terkait dengan kelompok bersenjata Hizbullah.


Hizbullah diserang di daerah Taybeh, Odaisseh dan Jibbain.


Sementara “bangunan militer” diserang di daerah Ayta as-Shaab, kata juru bicara militer Israel yang berbahasa Arab, Avichay Adraee, dalam sebuah postingan di media sosial.


Militer Israel juga mengatakan bahwa pertahanan udaranya telah berhasil mencegat target udara yang mencurigakan di ruang maritim di kawasan Jembatan Ziv Israel utara.


Rekaman drone Hizbullah mengklaim menunjukkan pengawasan terhadap Israel


Hizbullah di Lebanon telah merilis rekaman video drone udara yang menunjukkan situs militer sensitif jauh di wilayah utara Israel, termasuk kota pelabuhan Haifa.


Bahwa pesawat tak berawak (drone) musuh dapat menembus begitu jauh ke dalam wilayah Israel dan menghindari sistem pertahanan rudal kebanggaan negara tersebut akan dianggap sebagai kegagalan besar dalam bidang keamanan oleh militer Israel.


Sementara itu, militer Israel mengatakan pada Selasa malam bahwa pertahanan udara Israel menembak jatuh sebuah pesawat tak berawak yang diduga berada di atas laut di lepas pantai Gesher HaZiv di Israel utara, dekat Lebanon.


Tidak ada sirene yang berbunyi “sesuai protokol,” menurut tentara.


IDF juga mengatakan jet tempur menyerang beberapa sasaran Hizbullah di Lebanon selatan, termasuk infrastruktur di Taybeh, Odaisseh, dan Jebbayn, dan sebuah bangunan di Ayta ash-Shab.


Sebelumnya pada hari Selasa, Hizbullah merilis rekaman dari apa yang dikatakannya sebagai salah satu drone pengintai yang terbang di atas Israel utara, termasuk pelabuhan Haifa.


Tidak jelas kapan rekaman berdurasi sekitar 10 menit yang dirilis oleh Hizbullah itu diambil dan Pasukan Pertahanan Israel tidak segera mengomentari video tersebut.


“Kita sudah sangat dekat dengan momen ketika kita akan memutuskan untuk mengubah aturan main melawan Hizbullah dan Lebanon,” Menteri Luar Negeri Israel Katz memperingatkan Selasa dalam sebuah pernyataan dari kantornya.


“Dalam perang total, Hizbullah akan hancur dan Lebanon akan terkena dampak paling parah


Sumber: Tribunnews

BERIKUTNYA

SEBELUMNYA

Komentar

Artikel Terkait

Terkini