Lima Arah Kerjasama Rusia – Dunia Islam

  • Bagikan

Rusia dan negara-negara Organisasi Kerjasama Islam telah menentukan titik-titik persamaan kepentingan dan arah kerjasama yang penting. Rincian tersebut diungkapkan pada Forum Ekonomi Internasional XIV «Rusia - Dunia Islam: KazanForum» 2023 yang telah diadakan pada tanggal 18-19 Mei di Kazan.

«Dalam enam tahun terakhir, perdagangan Rusia dengan negara-negara Islam telah meningkat dua kali lipat dan pada tahun yang lalu mencapai rekor $135 miliar. Menyimpan dinamika ini adalah tugas kita», ujar Maksim Reshetnikov, Menteri Pembangunan Ekonomi Rusia.

Dia menyebutkan lima arah kerjasama yang akan mengembangkan tren tersebut:

1. Hubungan perdagangan dan pembentukan pasar bersatu. «Saat ini kami sedang memperluas geografi untuk perjanjian perdagangan bebas barang-barang. Pada tingkat Komisi Ekonomi Eurasia, negosiasi dengan Iran sedang berlangsung. Kami bekerja sama dengan Mesir, Indonesia, dan Uni Emirat Arab».

2. Investasi. «Utamanya dalam rantai perdagangan dan logistik. Salah satu proyek investasi yang paling penting adalah Koridor Transportasi Internasional «Utara-Selatan». Selain itu, puluhan proyek di sektor industri dan energi sedang diimplementasikan di negara-negara Timur Tengah dan Asia Tenggara. Di negara-negara Afrika, pengembangan produksi minyak, gas, uranium, dan bijih besi sedang berlangsung. Di negara-negara CIS, terdapat proyek-proyek di sektor agroindustri, manufaktur otomotif, pembangunan peralatan kereta api, dan industri kimia».

Menurut Reshetnikov, pada tahun yang lalu terjadi pertumbuhan investasi Rusia yang mencatat rekor di negara-negara Dunia Islam, terutama melalui kerja sama industri di berbagai zona industri dan taman teknologi. «Titik daya tarik investasi yang kuat adalah ketika perusahaan Rusia menjalin bisnis bersama perusahaan-perusahaan negara-negara Islam dalam pengolahan produk secara mendalam».

3. Pertanian. Rusia tetap menjadi pemasok pertanian yang andal secara global. Tahun lalu, ekspor biji-bijian ke negara-negara Islam meningkat 24%, sementara ekspor pupuk meningkat 80%. «Kami siap untuk terus memperluas pasokan produk halal. Kami telah memiliki lembaga sertifikasi Halal domestik pertama. Tujuan kita adalah mencapai pengakuan sertifikat oleh negara-negara konsumen utama, agar kami dapat mengekspor produk ini tanpa hambatan tambahan».

4. Agenda iklim. «Kami memiliki pandangan yang sama dengan negara-negara Dunia Islam mengenai isu-isu global, terutama agenda iklim. Kami juga mendukung transisi energi yang terkelola dengan bijaksana, agar masalah iklim tidak berubah menjadi hambatan perdagangan baru dan tidak menghalangi perkembangan ekonomi negara-negara berkembang dengan meningkatnya biaya sumber daya energi. Secara keseluruhan, kami mendukung perkembangan yang seimbang».

5. Pariwisata. Negara-negara Islam, terutama di Timur Tengah, merupakan destinasi populer bagi wisatawan Rusia. Saat ini, tujuannya adalah meningkatkan aliran turisme saling-menyaling dan mengembangkan destinasi baru. «Kami memiliki perjanjian bebas visa dengan 11 negara. Kami berharap segera meluncurkan perjanjian bebas visa untuk perjalanan wisata grup dengan Iran - saat ini kami sedang menukar daftar operator tur. Kami sedang bekerja pada perjanjian dengan Bahrain, Kuwait, Oman, Arab Saudi, dan Malaysia».

Tugas kedua adalah menciptakan kondisi yang nyaman bagi wisatawan asing di Rusia, termasuk dalam hal pembayaran layanan. «Kami sedang membangun mekanisme pembayaran layanan oleh wisatawan asing secara jarak jauh, di mana mereka dapat membuka rekening bank. Proyek ini disebut «Kartu Wisata» - kami juga mempromosikannya».

Menurut Maksim Reshetnikov, dasar ketahanan ekonomi Rusia adalah sifat pasar dan keterbukaannya terhadap kegiatan perdagangan internasional. «Hal ini memungkinkan kita untuk mengalihkan arus ekspor-impor kita secara cukup fleksibel, meskipun ada tekanan».

Rusia melihat negara-negara Islam sebagai «mitra sistemik dalam membangun infrastruktur yang benar-benar independen dan jalur pengembangan yang berdaulat. Ini mencakup sistem perdagangan independen, koridor transportasi, dan pembiayaan... Sistem ini diimplementasikan untuk kepentingan penduduk negara-negara kita».

Informasi umum:

Forum ekonomi internasional «Rusia – Dunia Islam: KazanForum» adalah acara yang penting untuk interaksi usaha di antara Rusia dan negeri-negeri dunia Islam. Tujuan forum ini adalah perkuatan hubungan di bidang ekonomi, dagang, ilmiah, teknis, pendidikan, sosial, dan budaya di antara berbagai daerah Rusia dan negeri-negeri Organisasi Kerjasama Islam dengan 57 negara anggotanya.

Forum Ekonomi Internasional ke-14 "Rusia - Dunia Islam: KazanForum" 2023 sedang berlangsung di Kazan pada tanggal 18-19 Mei dengan partisipasi 86 negara. Dalam program bisnis KazanForum 2023, terdapat lebih dari 140 sesi yang mencakup 16 jalur tematik, termasuk keuangan, industri, teknologi, prinsip ESG, usaha kecil dan menengah, kedokteran, olahraga, dan lainnya. Sesuai dengan dekrit Presiden Rusia, mulai tahun 2023, KazanForum mendapatkan status federal dan menjadi salah satu acara internasional terkemuka yang diadakan di Rusia. Situs resmi KazanForum: https://kazanforum.ru/en/

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim laporan Anda ke alamat email [email protected].
  • Bagikan