Janji Jokowi untuk Masyarakat Rempang: Rumah Tipe 45 dan Lahan Luas

  • Bagikan



INDONESIATODAY.CO.ID -Presiden Jokowi turut buka suara menanggapi kericuhan yang muncul akibat rencana relokasi warga di Pulau Rempang. Menurut Jokowi, aksi protes warga terjadi karena kurangnya komunikasi.


Jokowi menyatakan bahwa jika proses sosialisasi dilakukan dengan baik, insiden seperti ini bisa dihindari. Dia menegaskan bahwa warga Rempang yang akan direlokasi akan diberikan lahan seluas 500 meter persegi dengan rumah tipe 45 sebagai pengganti.


"Masalahnya ada pada komunikasi yang kurang lancar, menurut saya jika warga diajak bicara dan solusi yang diberikan, karena sebenarnya sudah ada kesepakatan bahwa warga akan diberikan lahan 500 meter persegi dengan rumah tipe 45," ujar Jokowi di Pasar Kranggot, Cilegon, Banten, pada Selasa (12/9/2023) lalu.



Namun, menurut Jokowi, apa yang akan diberikan sebagai pengganti belum disosialisasikan secara memadai. Hal ini menyebabkan penolakan dari warga terhadap relokasi dan memicu konflik tersebut.



"Namun, hal ini belum disosialisasikan dengan baik sehingga terjadi masalah," tambah Jokowi.


Sebagai informasi, aksi unjuk rasa yang menolak penggusuran warga di kawasan Rempang Batam berakhir ricuh. Massa melakukan protes di depan Kantor Badan Pengusahaan (BP) Batam pada Senin (11/9/2023).



Dalam aksinya, mereka menentang pengembangan Kawasan Rempang Batam karena berdampak pada penggusuran warga adat setempat.


Awalnya, peserta aksi berunjuk rasa berjalan damai, namun tiba-tiba ricuh dengan menghancurkan pagar. Tak hanya itu, mereka melempar batu, kayu, dan bahkan bom molotov ke arah halaman kantor BP Batam. Petugas juga telah menggunakan gas air mata dan water canon untuk membubarkan kerumunan aksi unjuk rasa.


Sebelumnya, pemerintah telah memberikan wewenang pengelolaan dan pembangunan Pulau Rempang kepada PT Makmur Elok Graha (MEG), yang merupakan anak perusahaan dari Grup Artha Graha yang dimiliki oleh Tomy Winata.



Rencana pengembangan ini, menurut Kepala Biro Humas Promosi dan Protokol BP Batam, Ariastuty Sirait, melibatkan kerja sama antara BP Batam dan PT Makmur Elok Graha (MEG) dalam mengembangkan Pulau Rempang sebagai kawasan yang terintegrasi untuk industri, perdagangan, dan pariwisata. Hal ini bertujuan untuk meningkatkan daya saing Indonesia, terutama dari Singapura dan Malaysia.


"Pengembangan Rempang juga diharapkan akan menciptakan ratusan ribu lapangan kerja baru bagi masyarakat Kepri, terutama generasi muda di Kota Batam," kata Ariastuty dalam pernyataannya, seperti dilansir pada Senin (11/9/2023).


Sumber: suara

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim laporan Anda ke alamat email [email protected].
  • Bagikan